Cookie Consent
We serve cookies on this site to analyze traffic, remember your preferences, and optimize your experience.
Oops!
It seems there is something wrong with your internet connection. Please connect to the internet and start browsing again.
AdBlock Detected!
We have detected that you are using adblocking plugin in your browser.
The revenue we earn by the advertisements is used to manage this website, we request you to whitelist our website in your adblocking plugin.
Bergabunglah di Grup WhatsApp PTS, ikuti Program Tadarus setiap periode 15 hari Bergabung

Menikah di Tahun Dudo dalam Islam, Bolehkah?

Hukum Menikah di Tahun Dudo dalam Islam, Bolehkah?
Hukum Meyakini Tahun Dudo
Hukum Meyakini Tahun Duda

Tahun Duda adalah tahun yang jatuhnya 1 Suro dalam sewindu (dari Tahun Alif s/d Jim-2) tidak mempunyai pasangan pasarannya dengan tahun yang lain (ingat: yang dijadikan pedoman duda disini adalah PASARAN bukan HARI apalagi MANUSIA)

  • Tahun ALIF jatuh pada hari Selasa Pon, berpasangan dengan tahun JIM-2 (Kamis Pon). Pon = Pon
  • Tahun HA jatuh pada hari Sabtu Pahing, berpasangan dengan tahun JIM-1 (Kamis Pahing). Pahing = Pahing
  • Tahun DAL jatuh pada hari Jumu’ah Kliwon, berpasangan dengan tahun BA (Rabu Kliwon). Kliwon = Kliwon
  • Sedangkan Tahun ZA jatuh pada hari Senin Legi tidak mempunyai pasangan, begitu juga Tahun WAWU yang jatuh pada hari Ahad Wage tidak mempunyai pasangan, maka kedua tahun tersebut yaitu ZA dan WAWU disebut Tahun Duda. Jadi setiap sewindu sekali terdapat dua tahun duda, yaitu tahun za dan wawu.

Menentukan Hari dan Pasaran jatuhnya Awal Tahun Jawa Islam (1 Suro) yaitu; Perhatikan TABEL, tahun yang dicari tersebut termasuk KURUP apa, kemudian dari Nama Tahun Jawa tersebut arahkan ke kanan sampai pada kolom dibawah KURUP yang dimaksud. Contoh: Tahun 1950 ZA termasuk kurup ASAPON (1867-1986) dari ZA ke kanan sampai kurup ASAPON adalah Senin Legi.

Kurup yaitu hitungan hari pada Kalender Jawa yang berumur sekitar 120 tahun. Jadi setiap 120 tahun terjadi pergantian kurup yang mengakibatkan perbedaan hari pada setiap kurup (dari 1 kurup dengan kurup yang lain).


Hukum Meyakini Tahun Duda dan Hari Sial

Mengutip buku “Dialog Dengan Kiai Sahal Mahfudl” pada halaman 505 – 507: "..... Di dalam masyarakat (khususnya Jawa) ada sebuah kepercayaan yang berkembang apabila seseorang melangsungkan perkawinan pada tahun duda, maka perkawinannya pasti tidak akan langgeng, artinya berakhir pada perceraian.

Kepercayaan serupa seperti diatas sebenarnya banyak terjadi di lingkungan masyarakat kita juga pada masyarakat-masyarakat lain.

Seperti contoh kepercayaan masyarakat tentang angka 13 yang cenderung menganggap angka tersebut sering membawa kesialan, juga kepercayaan mereka tentang hari ketiga atau keempat pada tiap-tiap bulan yang dianggap sebagai hari naas dan lain-lain.

Sebenarnya pada mulanya kepercayaan-kepercayaan itu hanyalah sebuah anggapan-anggapan yang secara kebetulan ternyata sesuai dengan kenyataan, dan secara kebetulan juga tidak hanya terjadi sekali dua kali saja tetapi berkali-kali.

Meskipun hal itu terjadi pada orang-orang yang berlainan, kemudian kejadian-kejadian itu akhirnya dijadikan sebagai patokan (Jawa: titen). Parahnya hal itu dianggap bukan hanya sebuah kebetulan lagi melainkan sudah menjadi sebuah kemestian yang pasti akan terjadi.

Bahwa pada hari tanggal atau bulan sekian pasti akan terjadi hal demikian dan selanjutnya hal itu menjadi suatu kepercayaan yang umum yang berlaku di masyarakat.

Kepercayaan-kepercayaan tersebut bisa menjadi kenyataan mungkin juga karena Allah telah mengabulkan apa yang menjadi kehendak atau keinginan manusia atau masyarakat. Karena Allah telah berfirman dalam sebuah hadits Qudsi:
ุฃู†ุง ุนู†ุฏ ุธู† ุนุจุฏูŠ ุจูŠ (ุฑูˆุงู‡ ุงู„ุจุฎุงุฑูŠ)
“Saya adalah menurut apa yang disangkakan hamba-Ku kepada-Ku.” (HR. Bukhari)

Jadi, ketika kita beranggapan bahwa sesuatu ini akan terjadi maka sesuatu itu pun terjadi.

Untuk itu, kita harus selalu “husnuzhzhan” atau berprasangka baik kepada Allah bukan sebaliknya “suuzhzhan” karena bisa jadi prasangka kita akan dikabulkan oleh Allah.

Hukum Menikah pada Tahun Dudo

Sebetulnya, dalam Islam tidak ada kepercayaan dan keyakinan terhadap hari naas (seperti tahun duda) dan hal-hal yang sejenisnya, karena segala sesuatu yang terjadi adalah atas kehendak Allah.

Bahkan dalam kitab Ahkamu Al-Fuqoha’ kumpulan hasil keputusan mu’tamar NU tentang masalah-masalah keagamaan menjelaskan percaya terhadap hari naas tidak diperbolehkan, mengingat hal ini bisa membawa kita kepada menyekutukan Allah yang dalam Islam dianggap sebagai dosa yang paling besar.

Jadi, kesimpulannya boleh saja melangsungkan perkawinan pada tahun yang disebut sebagai tahun duda tersebut, karena hal itu tidak akan membawa dampak dan akibat apa-apa…”

Didalam kitab Ahkamu Al-Fuqoha’ sebagaimana yang telah disinggung oleh KH. M. Ahmad Sahal Mahfud di atas, pada hal. 58 soal no. 58 tentang mempercayai hari naas disebutkan

“Soal: Bolehkah berkeyakinan terhadap hari naas, misalnya hari ketiga atau keempat pada tiap-tiap bulan, sebagaimana tercantum dalam kitab Lathaiful Akbar?

Jawab: Mu’tamar memilih pendapat yang tidak membolehkan. Keterangan dalam kitab Fatawi Haditsiyah:
ู…ู† ูŠุณุฃู„ ุนู† ุงู„ู†ุญุณ ูˆู…ุง ุจุนุฏู‡ ู„ุฅูŠุฌุงุจ ุงู„ุฃุนุฑุงุถ ุนู†ู‡ ูˆุชุตููŠู‡ ู…ุง ูุนู„ู‡ ูˆูŠุจูŠู† ู‚ุจุญู‡ ูˆุงู† ุฐู„ูƒ ู…ู† ุณู†ุฉ ุงู„ูŠู‡ูˆุฏ ู„ุง ู…ู† ู‡ุฏูŠ ุงู„ู…ุณู„ู…ูŠู† ุงู„ู…ุชูˆูƒู„ูŠู† ุนู„ู‰ ุฎุงู„ู‚ู‡ู… ูˆุจุงุฑุฆู‡ู… ุงู„ุฐูŠู† ู„ุง ูŠุญุณุจูˆู† ูˆุนู„ู‰ ุฑุจู‡ู… ูŠุชูˆูƒู„ูˆู†. ูˆู…ุง ูŠู†ู‚ู„ ู…ู† ุงู„ุงูŠุงู… ุงู„ู…ู†ู‚ูˆุทุฉ ูˆู†ุญูˆู‡ุง ุนู† ุนู„ูŠ ูƒุฑู… ุงู„ู„ู‡ ูˆุฌู‡ู‡ ุจุงุทู„ ูƒุฐุจ ู„ุง ุฃุตู„ ู„ู‡ ูู„ูŠุญุฐุฑ ู…ู† ุฐู„ูƒ. ุฅู‡ู€ . (ุงู„ูุชุงูˆูŠ ุงู„ุญุฏูŠุซูŠุฉ)
“Barang siapa bertanya tentang hari sial dan sesudahnya untuk mendatangkan kehormatan dan memilih apa yang harus dikerjakan serta menjelaskan keburukannya, semua itu merupakan kebiasaan orang Yahudi dan bukan petunjuk orang Islam yang bertawakkal kepada Penciptanya yang senantiasa tidak pernah menghitung terhadap Tuhannya serta bertawakkal. Dan apa yang dinukil tentang hari-hari nestapa dari Sahabat Ali adalah batil dan dusta serta tidak ada dasarnya sama sekali, maka berhati-hatilah dari semua itu…”

Demikianlah penjelasan tentang tahun duda pada kalender Jawa. Semoga bermanfaat.
Pengalaman adalah Guru Terbaik. Oleh sebab itu, kita pasti bisa kalau kita terbiasa. Bukan karena kita luar biasa. Setinggi apa belajar kita, tidahlah menjadi jaminan kepuasan jiwa, yang paling utam…

Posting Komentar

Pergunakanlah kecerdasan anda saat berkomentar, dan tinggalkan komentar sesuai topik tulisan, menuliskan link aktif yang tidak sesuai topik yang kami posting akan langsung kami hapus atau kami anggap sebagai spam.
Masukkan URL Gambar atau URL Video atau Potongan Kode atau Quote lalu klik tombol yang kamu inginkan untuk di-parse. Salin hasil parse lalu paste ke kolom komentar.


image video quote pre code