Cookie Consent
We serve cookies on this site to analyze traffic, remember your preferences, and optimize your experience.
Oops!
It seems there is something wrong with your internet connection. Please connect to the internet and start browsing again.
AdBlock Detected!
We have detected that you are using adblocking plugin in your browser.
The revenue we earn by the advertisements is used to manage this website, we request you to whitelist our website in your adblocking plugin.
Bergabunglah di Grup WhatsApp PTS, ikuti Program Tadarus setiap periode 15 hari Bergabung

Makna Bidah Menurut Keterangan Para Ahli Hadits

Ini Keterangan Muhadditsin Perihal Hadits Bid’ah
Ini Keterangan Muhadditsin Perihal Hadits Bid’ah
Apa yang dimaksud dengan Bid'ah?

Bid’ah termasuk istilah yang sampai saat ini masih kontroversial di tengah masyarakat. Kata ini sering kali dilontarkan sebagian kelompok pada orang atau komunitas yang melakukan praktik keagamaan yang dianggap tidak pernah dilakukan pada masa Rasulullah SAW.

Menurut pemahaman kelompok ini, setiap amalan yang tidak pernah dikerjakan Rasulullah termasuk bagian dari bid’ah sehingga, praktik tahlilan, yasinan, maulid Nabi, dan lain-lain dianggap bid’ah dan setiap bid’ah adalah sesat.

Ada beberapa dalil yang sering digunakan kelompok antibid’ah, di antaranya:
وَإِيَّاكُمْ وَمُحْدَثَاتِ اْلأُمُوْرِ، فَإِنَّ كُلَّ بِدْعَةٍ ضَلاَلَةٌ
“Jauhilah perkara baru karena semua bid’ah adalah sesat,” (HR Abu Dawud dan At-Tirmidzi).

Kalau dipahami sekilas memang hadits ini mengarahkan kita untuk menjauhi setiap perkara yang baru agar tidak terjebak dalam kesesatan. Tapi ternyata, para ulama tidak memahaminya demikian. Tidak semua perkara baru dianggap bid’ah. Salah satunya adalah Ibnu Daqiq Al-‘Id. Dalam Syarah Arba’in An-Nawawiyyah, Ibnu Daqiq menjelaskan:
اعلم أن المحدث على قسمين: محدث ليس له أصل في الشريعة فهذا باطل مذموم. ومحدث بحمل النظير على النظير فهذا ليس بمذموم، لأن لفظ المحدث ولفظ البدعة لا يذمان لمجرد الاسم، بل لمعنى المخالفة للسنة والداعي إلى الضلالة، ولا يذم ذلك مطلقا، فقد قال تعالى: ما يأتيهم من ذكر من ربهم محدث. وقال عمر رضي الله عنه: نعمت البدعة هذه، يعني التراويحوَإِيَّاكُمْ وَمُحْدَثَاتِ اْلأُمُوْرِ، فَإِنَّ كُلَّ بِدْعَةٍ ضَلاَلَةٌ
“Ketahuilah bahwa muhdats (perkara baru) ada dua macam: Pertama, perkara baru yang tidak memiliki landasan dalam syariat. Ini dianggap batal dan tercela. Kedua, perkara baru yang memiliki kesamaan (landasan) dalam syariat. Model kedua ini tidak tercela karena kata ‘muhdats’ dan ‘bid’ah’ itu sendiri tidak tercela dari sisi namanya. Tetapi muhdats dan bid’ah dianggap tercela bila bertentangan dengan sunah dan membawa kepada kesesatan. Sebab itu, jangan dicela secara mutlak. Karena Allah berfirman, ‘Tidak datang kepada mereka suatu ayat Al-Qur’an pun yang baru (diturunkan) dari Tuhan mereka’ (Surat Al-Anbiya ayat 2). Umar bin Khatab berkata, ‘Sebaik-baik bid’ah ini, yaitu shalat tarawih.”

Ibnu Daqiq Al-Id membagi bid’ah atau perkara baru menjadi dua kategori. Pertama, perkara baru yang tidak memiliki landasan syariat. Ini termasuk bagian dari kesesatan karena setiap ibadah dan amalan harus memiliki landasan syariat. Mengerjakan shalat shubuh empat rakaat misalnya, ini termasuk bid’ah dhalalah karena Nabi tidak pernah mengerjakan shalat shubuh empat raka’at dan tidak ada juga dalil Al-Qur’an dan hadits yang menguatkan amalan ini.

Kedua, perkara baru yang memiliki landasan syariat. Ini tidak tercela dan dibolehkan. Kata bid’ah sebetulnya bermakna netral dan tidak selalu berarti negatif. Kalau perkara baru tersebut memiliki landasan dalam syariat atau bisa dianalogikan dengan kasus sebelumnya, maka tidak termasuk bagian dari kesesatan.

Misalnya, Sayyidina Umar bin Khatab RA menginstruksikan shalat tarawih berjamaah dengan satu imam di masjid. Amalan ini tidak pernah dilakukan pada masa Rasulullah dan baru ada pada masa Umar bin Khatab RA. Umar RA sebagai seorang sahabat terdekat Rasulullah tidak mungkin mengamalkan sesuatu yang bertentangan dengan ajaran Islam. Sebab itu, shalat tarawih yang diajarkan Umar RA tidak dianggap bid’ah tercela, meskipun tidak pernah dilakukan Rasulullah SAW.

Jadi tidak semua perbuatan yang tidak dilakukan Rasulullah SAW termasuk bid’ah tercela. Bisa jadi perbuatan itu memang baru, tapi bisa dianalogikan dengan kasus lain yang ada pada masa Rasul atau dipahami dari dalil umum yang ada dalam Al-Qur’an dan hadits. Wallahu a'lam.
Pengalaman adalah Guru Terbaik. Oleh sebab itu, kita pasti bisa kalau kita terbiasa. Bukan karena kita luar biasa. Setinggi apa belajar kita, tidahlah menjadi jaminan kepuasan jiwa, yang paling utam…

Posting Komentar

Pergunakanlah kecerdasan anda saat berkomentar, dan tinggalkan komentar sesuai topik tulisan, menuliskan link aktif yang tidak sesuai topik yang kami posting akan langsung kami hapus atau kami anggap sebagai spam.
Masukkan URL Gambar atau URL Video atau Potongan Kode atau Quote lalu klik tombol yang kamu inginkan untuk di-parse. Salin hasil parse lalu paste ke kolom komentar.


image video quote pre code